jogjahub.com

komunitas kesehatan pendidikan dan keuangan yogyakarta indonesia

Hanya perlu 20 menit untuk mengajari Anda cara memasak ayam tanpa pressure cooker

Ayam kampung bisa diolah menjadi berbagai macam masakan lezat

Tidak hanya digoreng tetapi juga dibuat menjadi sup, bubur atau kari. Namun sebagian orang mengaku malas membuat ayam putih karena daging ayam putih terkenal alot, sehingga Anda bisa memasak ayam daging putih agar tidak alot. dalam panci bertekanan tinggi. Karena pressure cooker dirancang khusus, ayam kampung dapat empuk dalam waktu singkat, hanya 10-15 menit, namun jika Anda tidak memiliki pressure cooker, jangan khawatir karena ada cara lain untuk mencapainya. . Pengguna TikTok @mardatillahika pun berbagi cara lain. Dalam video yang diunggahnya, ia mengaku hanya membutuhkan waktu 20 menit untuk membuat ayam empuk tersebut.

Trik merebus daging ayam kampung agar empuk sempurna meski tanpa presto.

Langkah pertama, potong-potong terlebih dahulu daging ayam kampung dengan ukuran sesuai selera. Setelah itu, cuci bersih potongan ayam kampung di bawah air mengalir. Tiriskan lalu masukkan dalam wadah.

Di sisi lain, taruh teflon antilengket di atas kompor. Nyalakan api kompor kecil saja lalu panaskan teflon selama beberapa saat. Kalau sudah panas, masukkan satu per satu potongan daging ayam kampung.

Sampai teflonnya tuh jadi bunyi sreng gitu ya pas ayamnya dimasukkin

Lalu tuang air sedikit saja sampai merendam 1/4 bagian dari potongan daging ayam kampung di teflon. Lalu tutup teflon dan masak selama 20 menit."Cukup pakai api kompor sedang ke kecil aja biar matang merata," jelasnya.

Setelah dimasak selama 20 menit, buka tutup teflon. Nah, potongan daging ayam kampung pun matang sempurna. Hal ini dibuktikan saat ia menyuwir dagingnya cukup pakai tangan saja.

Bahkan bagian cekernya aja tuh langsung lepas gini pas disuwir," ucapnya.

Apa kelebihan ayam kampung dibanding ayam potong?Ayam kampung memiliki beberapa kelebihan dibandingkan ayam potong.

1. Rasanya lebih gurih.Ayam kampung cenderung memiliki rasa daging yang lebih kaya dan gurih karena mereka seringkali dibiarkan untuk mencari makan sendiri, yang membuat mereka lebih aktif dan memiliki pola makan yang lebih beragam.

2. Kandungan gizi lebih baik.Karena seringkali dibiarkan untuk mencari makan sendiri, ayam kampung cenderung memiliki kandungan nutrisi yang lebih baik, termasuk protein, vitamin, dan mineral.

3. Beberapa orang percaya ayam kampung lebih sehat.Beberapa orang percaya bahwa ayam kampung yang dipelihara secara tradisional tanpa menggunakan hormon pertumbuhan atau antibiotik lebih sehat daripada ayam potong yang biasanya dipelihara secara intensif dalam kandang.

4. Kulit ayam kampung lebih tebal.Kulit ayam kampung cenderung lebih tebal dan memiliki lemak subkutan yang lebih banyak, yang dapat memberikan rasa yang lebih enak saat dimasak.

5. Memiliki ciri khas lokal.Ayam kampung sering kali memiliki ciri khas lokal yang berbeda-beda, tergantung pada jenis dan lingkungan tempat mereka dipelihara, memberikan variasi rasa dan tekstur yang menarik.Meskipun begitu, ada juga beberapa kekurangan dari ayam kampung seperti harga yang lebih mahal, pertumbuhan yang lebih lambat, dan susah ditemui di tempat-tempat tertentu.